Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Napak Tilas, 1 Tahun Dosen Jualan Turun Panggung [ Part 1]

Tepat sudah, hari ini awal Februari 2021.

Ini momentual banget bagi saya, kok bisa?

Ya, sebab udah 1 tahun saya tidak lagi tampil di panggung workshop dan seminar. Biasanya saya paling terdepan, banyak dapet undangan, dan "bookingan" dari mana-mana.

Saya akui, awal karir manggung saya emang udah cukup lama. Gimana gak lama? wong sejak 2012 hingga Januari 2020 udah ratusan event seminar dan workshop yang saya hadiri.
Entahlah, udah gak kehitung lagi. Berapa ratus saya meninggalkan jejak kaki saya di Bandara terkemuka di Indonesia, berapa ratus jam waktu saya habiskan untuk duduk di atas kereta, hanya sekadar menyambangi pulau, 30 propinsi, sampai 131 Kota di Indonesia.
Hanya berawal dari modal event Kopdar bareng teman-teman OMG Jogja dan anak Imers DIY - JATENG, tiap Rabu sore di Kalui Resto Gejayan selama 8 bulan (non stop dan free). Colek Arief Budiyanto, Akbar Papa El, Riyana Widya.

Senang dong, dapat undangan pertama kali ya kan di acara Seminar Kewirausahaan BEM Fakultas Teknik Informatika, Universitas Mercu Buana Yogyakarta (almamater saya sendiri). Saya mendapat bayaran Rp. 250.000, wow banget. Gimana enggak? tahun 2013, tepatnya 1 Desember 2013. Itu uang udah banyak banget jaman dulu.  

Sambung, 8 Desember 2013 kala itu diundang Kang Dinar Sudianto, diajak buat Sharing sama teman-teman OMG Bandung. Senangnya bukan main lah. Gak cuma itu, ternyata juga dapat amplop Rp. 750.000,-. Mantap dong, bisa dipakai buat ongkos transportasi, makan, dan lainnya. Alhamdulillah sisa Rp. 50.000,- bisa dikasih ke istri. Udah gitu ada kisah konyolnya lagi. Pas ke Bandung saya nyoba bawa mobil, otomatis harus masuk jalan Tol dong. Tapi, karena gak pernah pake jalan tol, pas udah di depan pintu tol, saya sama sopir cuma melongo doang, bingung mau ngapain wkwkwk. Untungnya aja ada petugas tol, kalo enggak ada, gak tau tuh saya bakal jadi apa berjemur dan berdiam di situ. Haha. Terima kasih Kang Dinar dan Kang Ayatullah Fahd thanks atas pertolongannya

Lanjut, 15 Desember 2013. Gus Awan Wiratno ngajak saya buat sharing di Magelang. Lumayan, dapat amplop Rp. 150.000,- Berangkat ke sana pake rental mobil, anak istri juga pengen ikut, jadinya tekor lah saya waktu itu wkwkwk. 22 Desember nya lanjut ngelaju lagi, diundang sharing sama teman-teman OMG Malang, pulang-pulang dapat amplop Rp. 750.000,-, wow sama kayak pas waktu di Bandung ternyata. Alhamdulillah bisa dipake buat perjalanan dan lainnya, sampe rumah di Jogja masih ada sisa Rp. 8.200,- perak. Tragis yah? Memang Haha…

Tapi apapun itu, saya jalanin prosesnya dan saya justru berterima kasih banget sama semua teman-teman OMG Indonesia, wabil khusus Gurunda Agus Piranhamas. Event saat di Bandung dan Malang, semuanya itu campur tangan beliau, meski saya baru tau pas akhir, kan sedih juga yak. Habis gitu, saya masih lanjut sharing tuh di komunitas sendiri sama teman-teman dekat. Colek Ahadian TA, 'Asrul Tsani
 
Dannn...
Inilah awal kisah panggung yang maha padatnya minta ampun.
23 Maret 2014 di Bolo Resto, Babarsari Yogyakarta. Saya mulai mengikuti Event Workshop Publik pertama kali. Dibayar secara professional. Pertama kali kerja sama dengan EO Sinergia, yang digawangi Pak Endar Kusmarwanto, dengan 32 peserta kalo gak salah.

Mulai jadwal panggung makin padat, undangan datang silih berganti, bisnis jualan online mukena makin rame. Sementara, waktu itu saya masih kerja di salah satu perguruan tinggi Jogja. Gak Cuma itu, saya juga masih terikat kontrak sebagai jurnalis di dua media cetak nasional, masih ada banyak kontrak MC dan Panggung Teater, masih kuliah kelas malam. Beuuhhhh bener dah ini tuh gak sehat banget. Fisik saya, waktu saya, dan keluarga saya hampir gak keurus sama sekali. Endingnya, saya ambillah keputusan lah. Setiap dari keputusan, pasti ada yang harus dikorbankan, gak mungkin kan harus dijalankan semuanya, bisa tewas nanti saya. Agak sedih sih, tapi mau gimana lagi.

25 April 2014, resmi sudah saya mengundurkan diri dari pekerjaan. Juni 2014 saya mengambil cuti kuliah super panjang. Gak lagi dah menerima Job MC. Manggung teater aja, saya cuma ngabisin kontrak berjalan. Tapi pekerjaan jurnalis masih saya lanjutkan. Colek Mansur Mashuri,  dan Noer Zet

perjalanan karir dosen jualan suryadin laoddang


Terlihat cahaya di tahun 2015 dan 2017 sebagai awal puncak karir saya. Jumlah panggung saya makin ekstrem. Sebulan saya bisa manggung sampe 12x dalam seminggu. Pecah rekor sampe 252 panggung dalam satu tahun. Bayangkan, ngeri banget kan kayak gitu. Sampe saya dapat gelar penghormatan baru dari teman-teman "Cuma 2 jam di Jogja", "Mung Saknyuan", "Bang Toyib", "Pulang Untuk Ganti Koper". Colek pasukan rusuh Semarang Tommy Arno Funz, Sultan Tamara Kosasih, Muhammad Nur Wachid, Ahmadi Amrun, Singgih Andi Purbowo
 
Akhir 2016, sebenarnya saya udah ngerasain kayak ada yang salah dari beban panggung ini. Bisnis mukena dan kain tenun mulai pasang surut. Tim udah kayak roller coaster kerjanya. Di sini saya sadar dan ingin berubah. Tapi godaan panggung itu sangat lentik dan semlehoy. Tiap riuh tepuk tangan, benar-benar melenakkan. Udah gitu kontrak sama beberapa EO juga masih banyak. Mau enggak mau saya harus jalani semuanya, meski ada gejolak batin luar biasa dalam diri saya.

Kegalauan itu, ternyata membawa saya ke Solo Entrepreneur Days 2017 di Hotel Sunan Solo. Disini saya terpukau saat pemaparan sistemasi bisnis dari paparan Gurunda Coach Imam Muhajirin Elfahmi dan Gurunda Armala. Saat itu yang berjanji dengan diri saya, saya harus kudu mesti bisa belajar sama dua orang ini. Setelah dikuatkan Gurunda Bambang Asb, Dodi Zulkifli, Anjrah Ari Susanto, dan Kakanda Faried Manaf, saya mulai berlabuh di Kelas Grounded Coaching Business asuhan Coach Fahmi di Malang, 28 Maret - 1 April 2017. Di dalam kelas saya selalu pengen duduk paling depan, pengen melahap semua ilmu managing business yang dibagikan, seraya menahan kantuk dan lelah. Kebetulan di kelas ini, Gurunda Coach Armala juga lagi berbagi ilmu Produktifitas. 5 hari 5 malam saya mendapatkan "bisnis saya gak benar, karena sayanya juga gak benar". Buat jadi benar, mesti ada keputusan besar da benar juga yang harus saya ambil.

1 April 2017, pas sampe di Jogja, saya mulai diskusi sama istri. Mulai membicarakan banyak kemungkinan untuk saya turun panggung sebagai pembicara internet marketing. Beratnya bukan main sebenarnya, apalagi brand Dosen Jualan udah makin kuat, undangan makin padat, tarif manggung makin naik. Kalo dipanggil nginapnya di hotel berbintang mulu. Keputusannya yang diambil memang pait. Untung ada Istri yang selalu jadi orang terdepan paling semangat dengan keputusan ini. Istri kepengen banget saya banyak di rumah. Mendidik anak, membesarkan bisnis jualan, bisnis keluarga, dan membesarkan Kampus Dosen Jualan.

Keputusannya?
2017 saya selesaikan sisa kontrak
2018 kurangi panggung 20% dari 252 panggung yang pernah dijalani
2019 kurangi 50%
2020 kurangi 80%

Saya gak ambil keputusan untuk berhenti total. Saya tetap sisakan 50 jadwal manggung dalam 1 tahun. Cukup 2 event per bulan. Saya juga tetap menjaga eksistensi di komunitas bisnis dan UMKM. Rupanya Allah SWT menjawab doa itu. Datanglah wabah pandemi Covid-19. Akhirnya jadwal manggung saya batal semua di tahun 2020, gak ada yang tersisa. Terakhir manggung pas di kampong sendiri, Kota Sengkang. Ahad 12 Januari 2020,  saat event Temu Padangkang Wajo 2020 sebelum wabah Corona, telah "membungkus" semua event tatap muka di Indonesia. empat nekad manggung sekali di Tasikmalaya 3 September 2020. Sebab yang ngundang sahabat karib sendiri, tentu gak etis dan gak enak jika saya tolak. Anggaplah ini sebagai bentuk refreshing keluarga setelah sekian bulan mengurung diri di rumah, efek lock down.
Kini, tibalah di akhir Januari 2021. Muncul banyak pertanyaan bertebaran.

Di 2021 ini, akankah saya berhenti total manggung atau tetap jalan dengan sisa 20% itu.
Atau saya rengkuh kembali 252 panggung dalam satu tahun itu?
Berikan saran terbaikmu sahabatku.

Post a Comment for "Napak Tilas, 1 Tahun Dosen Jualan Turun Panggung [ Part 1]"

Berlangganan via Email